Warga Ukraina Melempar Batu ke Arah Bus yang Berisi Pasien Virus Corona

Para pejabat menyesalkan kekerasan dan menteri kesehatan negara itu berjanji untuk membagikan karantina pengungsi selama dua minggu
Warga Ukraina Melempar Batu ke Arah Bus yang Berisi Pasien Virus Corona
(Foxnews)

Kiev, Nusantaratv.com- Upaya Ukraina untuk mengkarantina lebih dari 70 orang yang dievakuasi dari Tiongkok karena wabah virus corona,  mengakibatkan kekacauan pada  Kamis ketika warga setempat melemparkan batu ke arah para pengungsi dan bentrok dengan polisi.

Para pejabat menyesalkan kekerasan dan menteri kesehatan negara itu berjanji untuk membagikan karantina pengungsi selama dua minggu dalam upaya untuk meyakinkan pemrotes yang takut mereka akan terinfeksi.

Melansir Fox news, bus-bus yang membawa pengungsi akhirnya bisa mencapai tempat karantina setelah berjam-jam bentrokan. Pengungsi yang kelelahan karena perjalanan panjang, mengintip melalui jendela bus saat mereka mengemudi perlahan di bawah pengawalan polisi yang berat.

Batu-batu menghancurkan sebuah jendela di salah satu bus, tetapi para pengungsi tampak tidak terluka.

Sejak pagi hari, beberapa ratus penduduk desa Novi Sanzhary di wilayah Poltava tengah Ukraina telah memotong jalan menuju sanatorium yang dimaksudkan untuk menampung para pengungsi, takut mereka bisa terinfeksi. 

Demonstran, beberapa di antaranya tampak mabuk, memasang blok jalan, membakar ban dan bentrok dengan polisi anti huru hara yang bergerak untuk membersihkan akses. Seorang pengunjuk rasa mencoba membombardir garis polisi dengan mobilnya.

Sembilan petugas polisi dan satu warga sipil dirawat di rumah sakit, kata polisi daerah dalam sebuah pernyataan.

Polisi Ukraina mengatakan 24 pemrotes ditahan. Menteri Dalam Negeri Arsen Avakov, yang secara pribadi mengunjungi situs itu untuk mencoba menenangkan orang banyak, mengatakan ia terkejut dengan agresi tersebut.

"Apa yang kami lihat itu memalukan," katanya dalam pidato yang disiarkan televisi. "Itu adalah salah satu kekecewaan terbesar dalam hidupku."

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mempertimbangkan, mengatakan protes menunjukkan "bukan sisi terbaik dari karakter kita." Dia berusaha meyakinkan orang bahwa pengungsi yang dikarantina tidak akan menimbulkan bahaya bagi penduduk setempat.

Dalam pernyataan yang dipublikasikan di halaman Facebook-nya, Zelenskiy mengatakan orang-orang yang dievakuasi dari China sehat dan akan tinggal di pusat medis tertutup yang dijalankan oleh Pengawal Nasional di desa sebagai tindakan pencegahan.

"Dalam dua minggu ke depan mungkin akan menjadi fasilitas yang paling dijaga di negara ini," kata Zelenskiy.

Menteri kesehatan Ukraina, Zoryana Skaletska, mengatakan dia akan bergabung dengan para pengungsi di karantina selama dua minggu untuk membantu meredakan kekhawatiran penduduk desa. 

Dia mendesak warga untuk menunjukkan simpati dan dukungan bagi para pengungsi dan menekankan bahwa fasilitas karantina sepenuhnya sesuai dengan standar internasional.

“Saya terkejut dengan kepanikan, penolakan, perasaan negatif dan agresi,” katanya. "Itu bahkan lebih mengejutkan bagi orang-orang yang dievakuasi dari Tiongkok."

 

BAGIKAN

REAKSI KAMU

like
0
love
0
funny
0
angry
0
sad
0
wow
0